Life Only Once. Stop Thinking and Just Make It Work

6.02.2015

Pola Pikir Backpacker ~ Berdasarkan Pengalaman Pribadi

Hidup backpacker!!! Hehehe

Tak terasa, sudah 4 tahun ane menyukai dan mencintai dunia backpacking. Dunia yang sangat menyenangkan, membuat ane mengerti arti hidup, membuat ane mempunyai tujuan serta mimpi-mimpi yang harus ane penuhi. Dari pelajaran di lapangan pas backpackeran ini, tanpa sadar ane mendapatkan pola pikir serta karakter di bawah ini gan. Pola pikir dan karakter yang ane tidak miliki sebelum kenal dunia backpacking. Bahkan di kehidupan sehari-hari, pas ane lagi nggak backpackeran, pola pikir dan karakter itu juga dengan sendiri teraplikasi. Ini dia gan:

1.Nggak suka beli barang mahal kalau bukan untuk keperluan traveling
Nah ini dia gan yang ane paling rasain. Kalau untuk keperluan traveling, ane tu nggak segan, nggak eman, beli barang mahal. Yah mahalnya mahal standar ane ya, maks 350ribu buat tas ransel, maks 150ribu buat sepatu sneakers buat jalan haha. Karena ane pikir, “kalau ada yang murah kenapa harus mahal?”, “kalau ada yang gratis kenapa harus bayar?”. Tapi yang namanya beli barang untuk hal yang lain gan, misal sepatu buat kerja, baju buat kerja, ane rela beli diskonan yang murah aja di Plaza Blok M. Hahaha.

2.Nggak suka beli makanan mahal
Saat backpackeran, apalagi di negara modern, salah satu yang paling ane tekanin untuk dihemat itu ya makan gan. Biasanya ane bawa pop mi, abon dan energen entah buat sarapan maupun makanan utama. Jadi nanti tinggal beli nasi aja. Kalaupun harus beli makan, biasanya ane pilih yang udah ada list harganya gan. Jadi ane bisa ngira-ngira bakal habis berapa. Nah prinsip ‘menghemat makan’ di backpackeran inilah yang membentuk karakter ane “nggak suka beli makanan mahal”. Tentu aja kalau pakai duit sendiri ya nggak sukanya, kalau dibeliin ma, mau makanannya jutaan juga ane mau hahaha.

Prinsip ini benar-benar teraplikasi waktu ane udah kerja si gan, ngekos di Jakarta. Widih, kalau lagi di kantor itu makan mahal gan apalagi kawasan Sudirman. Sekali makan kalau nggak ati-ati bisa habis 20-30ribu. Temen ane beli Soto Padang kena 30ribu. Males banget kan? Makanya ane selalu bawa bekal gan kalau ke kantor. Masak nasi di kos, lauknya beli di warung solo depan kos 3rebuan hahaha. Bukannya menyiksa diri, ane bisa beli, tapi entah kenapa sayang duit. Mending duitnya ditabung buat beli motor (target dekat ane supaya bisa travelingan seputar Jakarta), atau buat traveling itu sendiri.

3.Bawa botol minum
Pas backpackeran, ane tu selalu bawa botol minum gan. Tujuannya apa? Ya ngirit. Apalagi donk hahaha. Jadi dengan bawa botol minum kan bisa refill gan. Misal di Singapore itu di Bandara Changi ada refill gratis, airnya dingin lagi seger banget. Kalau nginap di hostel/guest house biasanya ada air minum gratis juga gan untuk refill. Lumayan kan daripada setiap haus beli. Iya kalau murah, kalau di Singapore 1 botol air minum itu 1 sgd (9rebuan). Males kan? Hahaha.

Prinsip ini juga teraplikasi gan. Pas kuliah dulu di Jogja ane hampir selalu bawa botol minum. Kalau udah kebelet haus banget aja ane lagi mampir indomaret beli minuman rasa. Demikian juga pas kerja sekarang gan. Ane selalu bawa botol minum karena di kantor ada dispenser. Biasanya sebelum pulang ane penuhin juga botol minum ane, buat sangu di jalan pulang. Jalanan Jakarta keras gan, 5 kilo aja bisa 1,5 jam karena M.A.C.E.T jadi ya butuh bekal juga di jalan.

4.Suka sesuatu yang gratisan
Dulu, sebelum mengenal dunia backpacking, ane memandang keluar negeri itu hanya sebagai mimpi gan. Tapi semenjak mengenal dunia backpacking, apalagi ada promo Air Asia bertebaran, ane memandang backpacking itu sebagai masa depan gan. Ane yakin kini backpacking bukan sekedar gaya hidup masyarakat menengah ke atas aja. Tapi semua bisa menikmatinya.

Ane masih ingat beberapa kali mendapatkan tiket super murah, bahkan ada yang Rp 0. Seinget ane, ane 3x pernah mendapatkan tiket Rp 0 gan. Yaitu dari Bandung ke Singapura, Jogja ke Kuala Lumpur dan Kuala Lumpur ke Krabi. Gratisan yang lain itu kalau meraup brosur-brosur maupun peta dari bandara gan, refill air minum, ambil penginapan yang udah termasuk breakfast. Karakter ane ini teraplikasi di kehidupan nyata gan. Sekarang ini, ane suka banget kalau ada yang namanya promo.

5.Pengen wirausaha supaya bisa memiliki 
kebebasan waktu dalam traveling
Salah satu hal yang dikeluhkan para traveler adalah uang dan kebebasan waktu. Kita merasa, jika traveling pada masa kuliah (pas liburan semester maupun semester akhir), maka akan banyak watu, tapi nggak ada uang. Tapi jika traveling pas kerja, ada uang tapi nggak ada waktu. Hal inilah yang mendorong kita para traveler untuk memutar otak, apa yang bisa dilakukan supaya bisa punya uang dan waktu? Rahasianya ada di wirausaha.

6.Menghargai adat dan budaya daerah/tempat 
lain, meskipun itu adat/budaya paling aneh sekalipun.
Seorang traveler, apalagi yang kawakan, tentu saja akan sudah melihat banyak hal di luar kebiasaan. Contohnya jika ke India akan melihat orang mandi di Sungai Gangga, melihat sapi-sapi klekaran di tengah jalan, melihat ular kobra menari-nari jika dimainkan beberapa nada dengan seruling, di Toraja melihat orang dimakamkan di batu dengan biaya mencapai puluhan juta, di Thailand melihat upacara pembersihan diri dengan cara membaringkan diri di peti mati, dan lain-lain. Semua hal yang kita lihat itu tentu saja akan membuka pikiran kita para traveler gan, dan pastinya kita akan menjadi manusia yang bisa menghargai budaya dari daerah lain.

7.Suka Nulis atau merangkai foto
Dalam rangka mengenang perjalanan yang pernah ane lakukan, atau ekstrimnya dalam rangka pamer, ane jadi senang nulis ataupun merangkai foto gan sejak terjun ke dunia travelling. Ane merasa, dengan tulisan itu ane akan selalu bisa mengenang perjalanan ane.

8.Sok fotografer
Dengan travelling, otomatis kita akan menjumpai beberapa bangunan ataupun pemandangan spektakuler yang kita Cuma sering lihat di internet kan gan. Saat melihat bangunan/pemandangan yang spektakuler tersebut, tentunya kita ingin mendapatkan foto yang sebagus dan semenarik mungkin. Sikap traveler ini juga terbawa di kehidupan sehari-hari gan, jadi sok fotografer gitu.

0 comments:

Poskan Komentar