Life Only Once. Stop Thinking and Just Make It Work

4.09.2021

Surabaya, 9 April 2021 : Belajar konsisten hidup hemat

Bisa dibilang, sekarang QUORA adalah media sosial utamaku untuk menghabiskan waktu luang, sembari ngopi atau ngejus. Dan dari Quora lah ane banyak mendapatkan inspirasi tentang kehidupan. Seperti bagaimana hidup hemat, bagaimana mengatur keuangan untuk kehidupan, investasi dalam bentuk Reksadana pasar uang, obligasi ataupun saham, dan sebagainya. 

Dari situlah ane merasa manajemen finansial ane masih buruk banget. Ane boros Ros Ros. Apalagi kalau soal makan/jajan.

FYI traveling/backpacking/traveling with campervan tidak bisa kukategorikan buang2 uang ya. Karena itu hobbyku. Dan hobby ini bagi ane semacam investasi kebahagiaan/batin ane. Karena saat ane jenuh, ya pengalaman2 jalan itulah yang mampu membuat ane bahagia. Tapi nanti pas menjalani kehidupan di jalan itulah bisa ane hemat dan akan jabarkan lebih lanjut.

Lantas, terinspirasi dari Quora, apa saja gaya hidup yang ane ubah? 

1. Ane invest uang dalam bentuk Reksadana pasar uang, obligasi dan saham

Bukan trend ikut2tan, namun ane mendapatkan pemahaman. Bahwa kalau nyimpan uang di bank, uang kita akan kalah sama yang namanya inflasi. Contoh ni kita punya 100 juta di tabungan. Kita tabung dan mendapatkan bunga 3%, jadi di akhir tahun pertama uang kita akan menjadi 100.030.000. 

Sebut saja rata2 inflasi di Indonesia 4-5 % pertahun. See? Jadi yang ada malah uang kita berkurang sebenarnya. Kalah dengan laju inflasi.

Tapi kalau di Reksadana, uang kita akan terus diputar dengan nilai keuntungan yang menyesuaikan laju inflasi setau ane.

Untuk nilai invest sendiri, ane baru invest 1x dan total nilai invest adalah 20jt. Ane belikan Reksadana pasar uang di 2 manajer investasi yang berbeda, obligasi dan saham. Ane sendiri pakai aplikasi bibit. Ane sudah menjalankan investasi ini 2 bulanan, yang pasar uang dua-duanya udah untung. Namun yang obligasi dan saham masih rugi. Its oke. Ane nggak tll panik, trust aja prosesnya. Karena ini "uang dingin" yang gak akan ane utik2. Nanti InsyaAllah dapat rejeki lagi ane akan top up pelan2 nilai investasinya.

2. Ane invest uang dalam bentuk "emas digital"

Ini ane gunakan untuk tabungan hari tua sih, karena naik turunnya emas itu cukup lama, jadi nggak bisa dijadikan investasi cepat. Ane baru invest 5 juta di aplikasi indogold, jadi ane punya 5.73 gram emas. InsyaAllah ada rejeki akan ane top up lagi, barang 100-200 ribu pun gak masalah asalkan konsisten.

3. Ane jarang nongkrong lagi di cafe/mall

Di 2020, kegiatan ini sangat sering ane lakuin sembari kerja. Dan yah u know, sekali nongkrong itu bisa habis 100-200ribu. Terkadang hanya untuk segelas kopi dan sebuah Snack. Kalau dipikir2 benar2 buang2 duit banget. Terakhir ane nongkrong kayaknya 2 bulanan lalu, di sebuah kedai kopi dengan brand cukup terkenal, pesan 1 kopi, 1 es Milo, 2 sandwich, habisnya 130ribu. Cukup buat ane melotot dan mulai malas nongkrong. 

Untuk sekarang hobby ngopi ane lebih sering ane lakukan di rumah, beli kopi Nescafe sachet. 1 renteng 1 or0 sachet kopi seharga 5ribuan aja di minimarket a.k.a. sekali ngopi cuma 500 rupiah aja. Sensasi "ahhhh"nya sama aja kok sama kopi2 di cafe kekinian. Haha. Kadang kalau pengen variasi ane tambahin susu full cream UHT, udah fix susu kopi enak banget. Wkwk. "Say no to nongkrong2 lagi boros." Kecuali dibayarin sih ayo.
4. Ane cuci pakaian sendiri

Dulu ane beberapa kali masih laundry. Senangnya sih ya drop pakaian kotor, 2-3 hari lagi udah bisa ambil pakaian dalam kondisi bersih, tersetrika dan wangi. Karena pakaiannya numpuk, sekali laundry bisa habis 30-40ribu. Ya meski gak setiap saat ane laundry juga sih, tapi cukup kerasa juga ya. Cuan di dompet cepet banget lenyapnya. Alhasil torak tarik aja di ATM beberapa hari sekali.

Namun sekarang boro2, ane jadi super rajin. Apalagi kalau tinggal sendiri. Pakaian dalem, pakaian harian, ane langsung cuci pas saat mandi jadi stok pakaian bersih ane selalu melimpah (sisi positif banget). Untuk sprei, selimut, jaket, ane pake mesin cuci. Kebetulan di rumah ane tinggal ada mesin cuci otomatis. Tinggal masukin pakaian2 kotor, isi air otomatis, masukin sabun. Udah deh mesinnya bakal ublek2, bilas dan keringin sendiri sampai siap dijemur. Kalau pakaiannya banyak biasanya ane pakai mode regular (sejam nyuci), kalau dikit ane pakai mode quick wash (setengah jam-an nyuci). Untuk sabun cucinya ane pake yang paling murah aja (pakai screen mata otomatis di supermarket), DAIA 800gram seharga 16.500 wkwk. 

Biasanya kalau pakaian2 itu sudah kering, ane langsung pakai aja tanpa setrika. Males aja sih, orang ane kan cuma di rumah aja seharian. Paling kerja di depan laptop, jadi gak usah rapi2 juga hemat listrik. Ane baru setrika baju ketika mau janjian ketemuan sama klien.

5. Jarang naik mobil kalau hanya untuk transport dalam kota

Dulu, ane kalau kemana2 bahkan jarak dekat aja seringnya naik mobil. Males panas, males pakai masker, males dingin, wkwkwk. Gaya banget lah. Dan borosnya bensinnya mobil kalau hanya untuk jarak2 dekat itu (tapi frekuensinya sering), bisa 10x lipatnya borosnya bensin motor. Huhu. Jadi bisa dibayangin, dulu ane sering banget harus isi ulang bensin mobil yang sekali isi full untuk KIA Rio ane 275ribu.

Namun sekarang, ane hampir 100% kemana2 dalam kota Surabaya naik motor. Mobil hanya ane pakai kalau keluar kota aja atau kalau keluar rumah malem banget (takut begal cuy). Alhasil pengeluaran untuk bensin ane benar2 menurun drastis. Dari yang awalnya seminggu sekali ngisi full, sekarang udah hampir 2 Minggu, ane belum ngisi lagi dan masih ada 1.5 bar bensinnya. Karena jarang ane pake, paling cuma ane panasin aja sehari sekali 5 menitan supaya accu nya gak sewot. 

6. Hampir nggak pernah pesen makan di aplikasi online lagi

Dulu ane sering banget nget nget. Karena ane emang malesan dan Mageran banget. Serta gampang bosan kalau dalam sehari makannya menunya sama. Dasar ane kurang bisa bersyukur ya. Alhasil pesan makanan di aplikasi online sering ane jadikan pilihan. Padahal sebenarnya mahaaaall....minimal 25-30ribu lah sekali pesan makan. Padahal cuma makanan biasa, di warteg, yang ane kalau kesana sendiri naik motor paling total waktunya cuma 20 menitan dan harganya bisa hanya separuhnya 😭 oh begitu malas dan borosnya saya.

Ane sampai udah lupa kapan terakhir kali pesan makanan pakai aplikasi online. Semoga ini bisa konsisten aja si.

Untuk makan, sekarang ini ane lebih sering beli lauk jadi, masak nasi sendiri di rumah, kadang juga masak sendiri. Lauknya bervariasi antara sayur, ayam, tahu, ikan, bakso, soto, sop. Sekali beli lauk bisa untuk minimal 2x makan, dengan total biaya bervariasi 10-18ribu. Jadi benar2 hemat22 banget. Hari ini aja ya (10 April 2021), ane cuma ngeluarin 10ribu utk beli lauk, bisa untuk 2x makan. Dan sejak ane belajar hidup hemat, ane berusaha nggak terlalu memanjakan lidah ane dengan selalu berganti lauk setiap makan. Namun ane berusaha untuk mensyukuri setiap nasi dan lauk yang masuk ke mulut ane. Jadinya lebih nikmat Lo! Hehe. Ane cuma harus menjaga supaya ane ttp makanan sehat. Hemat bukan berarti selalu makan makanan instan/tidak sehat yang dalam jangka waktu lama akan merusak tubuh.

7. Manajemen makanan kucing

Sekarang ini, Ane punya 5 kucing di rumah yang semuanya merupakan hasil rescue di jalanan/pasar Surabaya. Dulu ane sering banget manjain mereka. Makan bandeng aja tanpa nasi. 1 kucing bisa dikasi 2-3 bandeng (ukuran bandeng 15-20an cm). Dan bayangkan borosnya kan. Beli bandeng 1 kg habis dalam waktu 2 hari, beli 2 kg habis dalam waktu 4 hari. Padahal 2 kg bandeng itu 40ribu. Dan kucingnya begitu cerewet kalau gak makan ikan. Jadi bayangkan berapa biaya yang harus ane keluarin kan.

Itu masih belum biaya pasir (litter box) dan biaya biskuit. Kadang pengeluaran untuk kucing itu benar2 membengkak.

Namun sekarang, ane punya cara.
a. Untuk pasir kucing, ane beli pasir yang bisa dicuci. Harganya sekarung (25 kg) itu 30ribu aja, bandingkan sama pasir wangi menggumpal yang 25 kg seharga 75ribu. Dan pasir wangi menggumpal ini kalau sudah Pesing/bau harus dibuang. Kalau beli pasir yang bisa dicuci, emang ane agak repot karena harus mencucinya. Namun ini cara ane:

Jadi ane punya 3 baskom untuk wadah pasir kucing. Karena kucing ane 5, yang ane standbykan isi pasir siap dipipisi itu 2 baskom. Yang 1 adalah baskom pengganti, kalau salah satu baskom lagi dicuci. Jadi setiap hari ane mencuci pasir 1 baskom, dan mengganti pasir yang sedang dicuci itu dengan pasir di baskom cadangan. Jadi setiap hari selalu ada 2 baskom yang standby dan 1 baskom yang dicuci, ane buat memutar aja tiap hari.

Untuk mencuci pasir, ane bersihkan dulu BAB nya, jadi yang dicuci itu hanya pasir + pipisnya kucing. Nyucinya caranya ane kasih air bersih di baskom dan ane ublek2 pakai sekop dan buang airnya. 3x ublek2 dan setelah itu pasirnya ane jemur. 24 jam biasanya udah kering. Jadi ane bisa cuci pasir setiap hari bergantian. Dan ini benar2 hemat banget dibandingkan harus beli pasir wangi menggumpal sehari sekali. Cuma butuh efford sedikit, namun hematnya benar2 kerasa. Ane biasanya cuci pasir kucing siang hari, sekitar jam 11-13 siang. Dan kucing2 ane lihat nyaman2 aja kok BAB/BAK di pasir bekas cuci, karena bau pesingnya udah jauh hilang.

b. Untuk makanan. Nah ini ane jatah. Jadi bandeng gak terus2san. Namun kalau udah seminggu berturut2 makan bandeng, seminggu berikutnya full biskuit aja. Karena kalau kebanyakan bandeng itu BAB nya pada cair. 

Dan bandeng pun ane beli yang agak besar (ukuran 25 cm) dan setiap makan ane ulet dengan nasi. Untuk 5 kucing biasanya ane pakai 1-1.5 porsi bandeng. Mereka mau2 aja makan. Dengan begitu, 1 kg bandeng aja bisa bertahan untuk 5 hari. Kalau biskuit 1 kg bisa untuk 1 Minggu. Hemat banget.

Kalau masa bandeng sudah selesai, biasanya mereka akan makan biskuit seminggu. Namun kadang ane gak tega juga makanya sering ane uletin nasi pakai galantin (beli 3rb pas makan soto), kadang pakai so good (stock ku di kulkas), kadang pakai ati ayam lalapan ku, kadang ikan gorengku wkwk. Gak semua kukasi karena hanya 2 ekor aja yang mau makan makanan manusia. Sisanya ogah2han /gak mau.

Terinspirasi dari grup kucing, akhir2 ini ane juga membuat inovasi. Karena kasian juga mereka cuma makan biskuit terus setiap hari, ane beli 1 makanan kucing kaleng rasa tuna (15ribuan), terus ane ulet dengan sebagian biskuit, jadi wet food dicampur dry food. Alhasil mereka lahap banget Lo wkwk. Total ada 3 kucing yang mau makanan variasiku ini. Makanan kalengnya sendiri kusimpan di kulkas, jadi hanya kuambil beberapa bagian untuk dicampur dry food kalau pas mereka meong2 minta makan.

8. Pakai sabun batang dan sampo sachet.
Ane terinspirasi dari rekan2 Quora yang menyarankan untuk mengganti sabun cair menjadi sabun sachet. Ane emang selama ini pakai sabun cair karena lebih praktis dan higienis. Namun karena ane malesan nutup botolnya, sering terjatuh dan terbuang sia2. Demikian juga sampo.

Namun sekarang ane beralih ke sabun batang. Dan ternyata emang hemat banget dan gak ada bedanya juga dengan sabun cair. Hehe. Udah 2 mingguan ini ane pakai sabun batang dan belum ada tanda2 mau habis tu, pdahal belinya cuma 3ribu dibanding sabun cair 12rb/botol. Padahal kalau sabun cair biasanya udah berkurang drastis. Karena kita tinggal tuang2 aja kan. Demikian juga sampho. Ane beli shampo clear sachet seharga 10ribu/renteng, ada 20 sampho. Namun sekali keramas biasanya ane pakai 2 shampo karena rambut ane agak tebel. Dan udah 2 mingguan ini belum habis tu masih banyak. Wkwk. Hemat banget. Karena ane cuma di rumah aja jadi gak terlalu ngeluarin keringat, jadi ane keramas 3 hari sekali.

9. Pulang kampung naik kereta
Well, ini belum ane laksanakan sih. Tapi segera akan ane laksanakan. Kalau ane naik mobil dari Surabaya ke solo itu, sekali jalan bisa habis 500ribu (tol 250ribu++, bensin 200ribu). Jadi kalau PP 1 juta. Nah kalau ane naik kereta ekonomi itu, sritanjung cuma 80ribuan + genose 20ribu, paling total 100ribuan. PP 200ribuan, hemat seperlimanya. Wkwk. Mobil akan ane titipkan ke temen ane di Surabaya untuk dipanasin tiap hari. 

11. Ngejus sendiri, tetep maknyus kok!
Beberapa Minggu sebelum memutuskan hidup hemat, ane lagi seneng2nya ngejus. Ane biasanya beli jus di Deket rumah ane tinggal, biasanya antara jus alpukat atau melon. Cocok aja beli disitu karena jusnya benar2 kental dan enak. Biasanya sembari menunggu jus ane jadi, ane sering perhatikan bagaimana cara penjualnya bikin jus yang enak ini. Dia memberikan potongan buah dengan takaran yang bisa dibilang lumayan banyak, air, gula agak banyak, dan susu putih.

Nah sejak memutuskan hidup hemat, ane memutuskan mau mencoba bikin sendiri jus itu. Untuk buahnya, supaya berkualitas dan pasti mendapatkan yang seger, ane beli di Superindo. Biasanya untuk melon ane beli yang sudah dibelah separo supaya nggak zonk. Selanjutnya ane beli susu putih full cream, dan di rumah langsung coba jus sendiri. Ane mempraktekkan cara bikin jus penjual itu (dengan mengurangi kadar gula dan susunya), dan Alhamdulillah, rasanya mirip banget! Hehe. Sejak saat itu ane rutin jus sendiri di rumah tinggal ane, sejauh ini udah jus melon, tomat sama alpukat.
Beli tomat 5000 di pasar. Dengan 5000 aja bisa untuk 3x jus, bayangkan kalau beli di tempat jus. Seporsi aja harganya 8000. Hemat banget kan?? 😁

Adanya blender yang kecil, sehingga biasanya kalau ngeblender 2x hehe. Maknyuss! Hemat.

12. Jarang nyalain AC, sering pakai kipas angin
Dulu ane seriiiing banget nyalain AC. Hampir setiap saat nyalain AC, bahkan pas dingin sekalipun. Meski di rumah ane tinggal ane bantu bayar uang listrik tetap (gak ngaruh mau aku pakai AC terus atau nggak), namun ane merasa bersalah aja kalau pakai listrik AC kebanyakan. Kayak terlalu buang2 energi gitu. Lagipula akhir2 ini Surabaya juga nggak terlalu panas. Jadi kipas angin aja cukup. Ane hanya nyalain AC kalau hanya benar2 panas aja hawanya, biasanya pas tidur.

13. Cabut colokan-colokan yang nggak digunakan, matikan lampu yang nggak perlu
Ini sebenarnya udah ane lakuin sebelum memutuskan hidup hemat sih, emang ane suka risih kalau ada colokan2 HP yang ngegantung gitu aja. Digunain nggak, tapi arus listrik jalan terus. Ane biasanya palig rajin cabutin colokan2 nganggur. Biasanya kalau ane tidur juga ane cabutin semua colokan2 yang lagi nancep. HP ane biarin mati supaya nggak kaget kalau ada suara telfon malam2. 

Demikian juga dengan lampu, ane matikan hampir semua lampu kalau tidur. Paling hanya 1-2 lampu kecil di dapur aja yang nyala. Hemat energi brooh.

Yahh itulah sekelumit perubahan gaya hidup ane sejak memutuskan hidup hemat. Hidup hemat bukan berarti pelit, no, no, no, aku kurang sreg dengan orang pelit. Hidup hemat versiku ini tujuannya untuk memberikan pengendalian diri pada ane, memakai uang benar2 pada keperluan yang pas, serta lebih mengutamakan kebutuhan daripada keinginan. Jujur dengan hidup hemat begini ane merasa lebih tenang dan bahagia. Ane berusaha minimalis, nggak terlalu ribet dengan hedonnya dunia ini, dimana orang-orang saling berlomba untuk menunjukkan kekayaannya. Nanti di postingan ane yang lain ane akan kemukakan pendapat ane tentang, kenapa banyak orang berduit/kaya yang justru kurang bahagia. Di lain postingan ane juga akan buat cara mengendalikan pikiran ala ane.

Terakhir, semoga semua makhluk hidup berbahagia 😊😊

4.02.2021

Surabaya, 2 April 2021 : Semakin berumur semakin....

Well, selamat hari Jumat agung, bagi yang merayakan. Kali ini ane pengen berbagi sedikit pandangan, tentang "postingan di media sosial".

Entah kenapa, semakin berumur, kok ane merasa sering males ya kalau upload foto2 di medsos, well, terutama 2 medsosku yang aktif, Facebook dan Instagram. Padahal koleksi foto ane itu berjibun banget, baik pas backpackeran ke luar negeri maupun dalam negeri. Tapi entah kenapa, semakin kesini semakin males aja mau upload-upload foto diri. Hal yang masih senang kulakukan hanya upload instastory, itupun kalau pas backpackeran aja. Tapi instastory itu lebih bersifat memberikan informasi/motivasi/tips trik. Jadi ada informasi ataupun hal2 yang bisa aku share, bukan murni :

"Hayyy guysss.. kita mau kemana nih?" Wkwkwk 

Ane tau banget, upload foto2 jalan2, pencapaian, kesuksesan, kebahagiaan, dll itu adalah citra yang ingin dibangun oleh si pemilik akun. Ingin pengakuan. Ingin diperhatikan, ingin dilihat. Dulu waktu ane masih sering posting, tidak dipungkiri tujuan ane ya itu2 aja. Tapi semakin matang proses berpikir dan dewasa, aku seperti..... Buat apa juga butuh pengakuan seperti itu. Hehehe. I don't really need it. Iya kalau orang2 yang lihat foto kita senang, kalau tidak? Kalau malah bikin iri? Bikin insecure orang lain? 

Ane malah lebih tertarik mendokumentasikan perjalana ane via sebuah jurnal pribadi. Yang akan ane ketik di laptop, membundelnya menjadi sebuah buku. Yang bisa ane buka kapan aja, nostalgia kapan aja, itu sudah cukup. 

Kemudian ane juga tidak ingin membuat kesan, bahwa hidup ini tu happy2 terus, sukses terus, kerjaan berjibun, dll. Ane ingin real2 aja. Biarpun membagikan pengalaman pas traveling lewat instastory, ane pengen real2 aja. Kalau pas jalan ane badmood, ane sedih, ane capek, ane akan share juga. Ane nggak mau membuat kesan seakan2 traveling/backpacking tu happy2 aja tanpa capek. Traveling/backpacking itu capeeeeek banget bree/sis!

Sekarang kecenderungan gaya traveling ane lebih ke "camping dengan mobil", atau istilah bekennya campervan. Karena traveling/backpacking dengan campervan itu asik banget, kita bisa hidup simpel, sederhana, menghargai hal2 kecil di sekitar kita yang mungkin sehari2 kalau di rumah kurang kita hargai. Waktu bangun pagi hari, membuka jendela atau pintu dan menghirup udara pagi yang bercampur embun... Mantap banget rasanya. Disempurnakan dengan kicauan burung dan segelas kopi. Ane bisa benar2 menikmati momen... Tidak ada beban harus upload foto2 diri yang keren dan sebagainya. Ane hanya ingin menikmati hari ke hari dengan senyum dan penuh rasa syukur. 


2.14.2021

Solo, 27 Januari 2021 : Tandatangan Sertifikat Rumah, Finnaly!

Hari ini bisa dibilang salah satu hari bersejarah buat ane. Akhirnya hari ini ane tandatangan berkas untuk mendapatkan sertifikat asli rumah ane! Yesss! Artinya rumah tipe 36 di Griya Randusari telah resmi menjadi milik ane! Well, sebenarnya ane sudah melunasi rumah ini sejak Mei 2020. Dan kalau nggak salah sebulan setelahnya ane sudah di WA Mbak Anita -marketing perumahan Griya Randusari - untuk segera datang dan TTD berkas-berkas untuk penyerahan sertifikat rumah. Tapi dengan kesibukan ane yang superrr duperr padat di Surabaya sepanjang 2020 ini, ane baru bisa tandatangan berkas di 27 Januari 2021 ini 😅😅😃. Buseeet telatnya hampir 8 bulan 😂.

Yah well... Lama banget. Untung aja semuanya berjalan dengan lancar ya. Ane sempat diuringin bapak ane berkali-kali, karena terkesan menyepelekan hal penting ini. Tapi ane jelaskan juga berkali-kali, bahwa ane sama sekali nggak menyepelekan. Hanya memang belum ada waktu aja untuk pulang ke Solo ini.

Ane, ibu ane dan bapak ane sampai di kantor notarisnya sekitar jam 9 pagi. Kantor notarisnya sendiri ada di Kota Boyolali, sekitar 20 kiloan dari rumah ane. Setelah menunggu sejenak, ane disuruh paraf kecil beberapa lembar surat, dan akhirnya di akhir TTD sertifikatnya resmi dikasih ke ane.😁 Thank you God.

Masih ada 1 hal lagi yang ane musti nunggu, yaitu PBB (Pajak Bumi Bangunan). Pas disana, pak notarisnya bilang, seinget ane, PBB rumah ane masih nyampur jadi 1 sama PBBNya milik PT. Kalau nggak salah gitu. Jadi perlu waktu buat mecahnya gitu. Nanti kalau udah selesai katanya akan dikabari. Legaaa.... 

Akhirnya setelah dari notaris kami meluncur dengan Si KIA Rio ke soto terkenal di Boyolali, soto Hj. Fatimah. Ane pesen soto daging sapi, sedangkan bapak ibu ane pesen soto ayam. Soto ini emang ane bisa bilang soto paling enak di Boyolali! Joss. Kami menghabiskan waktu sekitar 1 jam di warung soto sebelum bergegas pulang lagi ke Solo.

Hari yang akan selalu terkenang!

2.09.2021

Bau-Bau, 15 Januari 2020 : Selamat Datang Bau-Bau!

PART 1 dari kisah perjalanan ini bisa dilihat disini.
....
Perjalananku dari Makassar ke Bau-Bau menggunakan maskapai Wings Air berjalan cukup cepat, hanya 1 jam perjalanan. Ini adalah pertama kalinya aku mengunjungi Bau-Bau (Pulau Buton), sehingga begitu excited melihat pemandangan perbukitan dan lautan selama penerbangan. Dari udara aku bisa melihat bahwa lautan di antara pepulauan di Sulawesi Tenggara ini begitu membiru. Rumah-rumah warga dengan bangunan yang sederhana berderet. Seakan-akan tak sabar memanggilku untuk memulai petualangan menjelajah pulau ini. Aku merekam pemandangan cantik ini beberapa saat menggunakan HPku.

"Tamu yang terhormat.. kita telah mendarat di Bandara Betoambari, Bau-Bau.... Bla bla bla." Suara pramugari Wings Air berseru dengan merdu. Alhamdulillah.. aku sampai dengan selamat tak kurang satu apapun di pulau ini.

Sebelum berangkat, aku sudah janjian sama sahabatku, Nurli, untuk menjemputku di Bandara Betoambari. Tak butuh waktu lama, aku segera menemui Nurli yang sudah menungguku di pintu kedatangan. Kita segera naik mobil charter untuk menuju Hotel Bravo, hotel yang sudah kubooking sebelumnya via Reddoorz. Seingetku tarif Charter mobilnya Rp 100.000, hmmm, lumayan ya. Tapi itulah satu-satunya transportasi yang ada saat itu. Perjalanan berlangsung kurang lebih setengah jam sampai di Hotel Bravo. Hotel ini lokasinya sangat strategis karena berada di depan Pantai Kamali, salah satu spot nongkrong dan pasar malam paling ramai di Bau-Bau.

Siang itu sampai sore kuhabiskan untuk istirahat dan tiduran, karena semalaman kemarin kan menderita semalaman nggak tidur di Bandara Hassanudin. 😁😁

Sore itu akhirnya aku bangun, dan Nurli mengajakku untuk mampir ke kos adiknya, Asri. Aku mengiyakan. Sebelumnya kami mampir dulu ke pasar lokal untuk beli ikan laut. Rencana mau masak sayur kelor gitu sama bakar ikan di kosan Asri. Kami naik bentor dengan tarif Rp 15.000.

Pasar lokal di Kota Bau-Bau ini cukup komplit. Ada berbagai macam sayuran dan ikan laut yang dijual disini. Dan sewaktu kami jalan ke bagian penjual-penjual ikan laut, aku kaget banget dengan harganya. Yah well, segepok ikan kakap/ikan kerapu dijual Rp 20.000 aja! Kalau nggak salah isinya 4-5 ekor. Ini murah banget! Kami membeli ikan kakap segepok, dan setelahnya naik bentor lagi menuju kosan Asri. Kosan Asri sendiri berada 200 meter dari kampusnya di Universitas Muhammadiyah Buton. 

Malam ini Nurli sama Asri langsung sibuk masak-masak. Ane sih duduk-duduk aja, soalnya mau bantu malah gak boleh! Hihi 😁😁 Nurli masak sayur kelor dan bikin sambal dabu-dabu, sedangkan Asri bakar ikan kakap di depan. Sewaktu udah jadi, ane langsung dipersilahkan makan. Hihihi enak banget. 

Selesai makan kami santai-santai sebentar di kosan Asri. Sebenarnya Asri nawarin tidur aja dikosannya, tapi ane nolak karena ane orangnya gampang "kesumukan" atau kepanasan hihi. Jadi malam itu ane dan Nurli akhirnya kembali lagi ke Hotel Bravo naik bentor. 

Hari ini kami belum eksplore Kota Bau-Bau karena belum ada sewaan motor. Namun rencana besok kami akan sewa motor, karena ada tujuan wisata utama di sini yang wajib kami kunjungi yakni Keraton Bau-Bau, keraton terluas di dunia! Can't wait tomorrow!!

1.16.2021

Solo, 17 Maret 2015 : Belum Bisa Ke Hawai'i, Bikin Itinerary-nya dulu..

Solo, 17 Maret 2015
Mimpi yang masih di angan-angan...

"Rencana perjalanan ke Hawaii..on the way to finish. National Geographic says: "Dream it, plan it, make it happen."



Surabaya, 17 Januari 2021

Well, aku inget banget saat itu! 17 Maret 2015 adalah satu bulan setelah aku wisuda dari UGM, dan aku juga inget banget, saat itu aku benar-benar 'broke' (nggak punya uang). Aku memang masih tinggal sama orangtuaku, namun untuk biaya jajan sehari-hari, aku berusaha bekerja sendiri dengan menjual berbagai barang bekas di grup jual beli barang bekas Yogyakarta 💪💪. 

Saat itu aku mempunyai keinginan yang begitu besar (sejak SMA tepatnya), yakni pergi ke HAWAI'I ! Nggak tau kenapa, jadi semacam obsesi gitu untuk menginjakkan kaki di pulau hotspot ini. Bahkan di periode semester 3 kuliah, aku sempat memasang foto-foto keindahan Hawai'i yang aku comot dari google di buku catatan kuliahku. Sebagai penyemangat kuliah ceritanya! Dan itu benar-benar efektif Lo! Ketika aku kehilangan motivasi dan melihat foto-foto Hawai'i tersebut, aku seperti dicambuk lagi, "KAMU BENERAN MAU KESINI NGGAK?" Dan ajaibnya, semangatku benar-benar muncul lagi, dan di semester 3 aku mencatatkan rekor untuk diriku sendiri, yakni mendapatkan IP 3,78. Tertinggi selama aku kuliah semester 1-8 sepertinya!

Balik ke ceritaku di paragraf pertama, dengan kondisi keuanganku di bulan Maret 2015 yang masih amburadul, tentunya itu semakin menjauhkan mimpiku untuk menginjakkan kaki di Hawai'i. Namun entah kenapa, ada niat dalam diriku untuk membuat "itinerary" atau "perencanaan perjalanan" dahulu. Entah kapan aku perginya ke HAWAI'I, pokoknya aku udah puha itinerary-nya duluan. Hanya dengan membuatnya aja aku udah merasa bahagia banget. Terasa seakan-akan mimpi itu udah mau terwujud, meskipun hampir nggak mungkin saat itu hehehe 😁😁.

Aku agak lupa darimana aku tau aplikasi "WIKIMAPIA", namun kayaknya dari dosenku Pak Agung. Dia memperkenalkan ada aplikasi seperti google map, namun lebih real-time, terasa lebih nyata gitu. Segera aja aku searching di google dan emang tampilannya enak banget dan serasa nyata. Aku segera jalan-jalan virtual menggunakan aplikasi ini dan menentukan rencana perjalanan. Rencana perjalanan pertama yang kubuat adalah cara menuju Pantai Waikiki dari Bandara Honolulu, yakni naik bis pemerintah nomer 19/20. Kemudian mempelajari rute "the bus", yakni jaringan bus di Hawai'i, menandai berbagai bangunan penting, dan sebagainya. Menyenangkan banget! 😁😁

Bersama aplikasi WIKIMAPIA, aku menemukan juga GO OAHU CARD. Itu semacam kartu ajaib, dimana kita membelinya 1 kali dengan harga tertentu (bisa paket 1 hari, 3 hari, 5 hari, 7 hari), kemudian bisa masuk ke lebih dari 30 tempat wisata secara gratis di Pulau Oahu.  WOW banget kan? Namun karena dibatasi waktu, tentunya kita harus cermat menyusun jadwal dari 1 tempat ke tempat lainnya. Tujuannya supaya kita mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin dari GO OAHU CARD. Itinerary diatas aku susun berdasarkan tempat-tempat wisata yang bisa dikunjungi secara gratis menggunakan GO OAHU CARD. Ahhh.. saat itu membayangkannya aja udah menyenangkan banget, apalagi kalau jadi nyata ya!

Kuala Lumpur, 18 September 2017
Hidup itu memang sebuah misteri banget ya. Disaat Maret 2015 aku hanya bisa membuat rencana perjalanan, tanpa ada peluang sedikitpun akan menjadi nyata karena belum ada uang, ehhh, di 18 September 2017 ini aku sudah duduk dengan manisnya dan bahagianya di Bandara KLIA2 untuk menunggu penerbangan ku ke Honolulu, Hawai'i. 😊😊😊 Alam semesta telah bekerja dengan caranya sendiri.

Maret 2015 - September 2017, 31 bulan tepatnya aku menunggu. 31 bulan aku berjuang, dengan bekerja super keras, menangkap setiap peluang, tetap menjaga optimisme, sampai hari ini benar-benar datang 😊. Cerita lebih detailnya tentang bagaimana aku akhirnya bisa benar-benar mengunjungi Hawai'i sudah kutuliskan dengan lengkap di postinganku yang lain.

Kesimpulan dari cerita ini,

JANGAN PERNAH TAKUT BERMIMPI ! TAPI JANGAN JUGA KEENAKAN BERMIMPI, DO SOMETHING! YOUR DREAM NEEDS YOUR ACTION, NO MATHER HOW SMALL IT IS. BUT I MAKE SURE THAT WILL MAKE YOU COME CLOSER AND CLOSER TO REACH YOUR DREAM!

[2] FAQ Proses Perizinan Tambang Sejak Berlakunya UU 3 Tahun 2020 (sejak 11 Desember 2020), Dimana bisa memberikan laporan bulanan dan laporan triwulan kegiatan pertambangan?

Bagi pemohon IUP Eksplorasi dan IUP Operasi Produksi yang ingin menyampaikan laporan bulanan dan triwulan kegiatan pertambangan, bisa disampaikan melalui aplikasi MINERS. MINERS adalah aplikasi turunan Minerba yang digunakan untuk penyampaian laporan berkala. 
Nah untuk bisa mendaftar ke aplikasi MINERS ini, setiap pemilik IUP wajib mempunyai MODI (Minerba One Database System). 

[1] FAQ Proses Perizinan Tambang Sejak Berlakunya UU 3 Tahun 2020 (sejak 11 Desember 2020): Bagaimana memohonkan persetujuan dokumen studi kelayakan untuk melanjutkan ke proses IUP Operasi Produksi?

Dokumen studi kelayakan disusun dulu menggunakan format Kepmen ESDM 1806/K/30/MEM/2018 lampiran XIIC, kemudian setelah itu dimintakan persetujuan ke email resmi minerba:

kemenesdm.minerba@bkpm.go.id