Life Only Once. Stop Thinking and Just Make It Work

4.17.2021

Surabaya, 17 April 2021 : Alhamdulillah

Hari ini diawali dengan ucapan Alhamdulillah. Pagi ane bangun seperti biasa jam 09.30, cukup segar karena kemarin malam ane nggak begadang. Seusai bangun ane segera mandi, dan melakukan rutinitas biasanya untuk 5 bocil ane yakni rebus bandeng dan bersihkan serta cuci pasir BAB/BAK mereka. Udah rutinitas harian hehe.

Ane sendiri sarapan pakai nasi goreng sisa kemarin sama teh panas. 

Alhamdulillah kemarin malam dapat rejeki dari salah seorang penambang yang tiba2 mau melanjutkan pekerjaan lamanya. Dan tanpa ba bi bu ane ditransfer sebagian pembayarannya di awal. Kalau rejeki emang gak kemana. Selanjutnya untuk mempertanggungjawabkan proyek tersebut, ane segera diminta untuk membuat beberapa persyaratannya. Cuma sampai hari ini ane nunggu data dari beliau dulu.

Rejeki ane adalah rejeki 5 bocil juga, jadi meskipun masih ada stok bandeng, ane belikan mereka hadiah hari ini.
Excel adalah dry food kesukaan 5 bocilku. Pas tak ganti dry food yang lain, mereka gak terlalu suka. Tapi kalau Excel dijamin cepet habis.

Selesai urusan hadiah bocil, ane beli semangkuk bakwan malang di Deket rumah galaxy. Awalnya ane gak terlalu "ngeh" bahwa di area Deket perumahan ane ada yang jual bakwan malang. Ane coba2 aja kan, eh ternyataaaa..  enaknyaaa! Hahaha. Semangkuk bakwan malang meluncur dengan sangat nikmat ke perutku. Seporsi ini murah banget cuma 12.000. Ane berjanji akan sering2 kesini.
Sampai rumah aku disambut 5 bocil. Karena baru aja makan nasi bandeng, jadi aku cuma ngasi biskuit Excel. Beberapa mau makan. Kegiatan sore kulanjutkan dengan quora-an, setelahnya ngopi dan kerja di depan laptop. Semoga hari ini ada kemajuan signifikan untuk dokumen2ku!
Bonus foto2 bocil. Sukanya langsung tidur di kasurku kalau habis kuganti sprei dan kurapikan pfffttt...

4.16.2021

Surabaya, 19 Januari 2020 : Relaxing di Malang, Esoknya Kerja di Trenggalek

Well, setelah berminggu-minggu di rumah aja (ke luar kota hanya untuk urusan kerjaan) siang ini dengan keputusan abstrak akhirnya ane ngajak travelmate ane, Nurli, untuk staycation di Malang. Well, ini niat sebenarnya udah lamaaa ya. Cuma ya jadi niat aja, pasti alesan ini itu kalau mau berangkat, ujung-ujungnya mager. 

Sampai di Kota Malang, Kita putuskan mampir kulineran duren dulu di Omah Duren. Warungnya cukup sederhana, di pinggir jalan. Kami sukses menghabiskan 3 buah duren ukuran sedang dengan total biaya 150ribu. Lumayanlah.. hehe. Setelah berhari-hari ini nyidam makan duren. Kota Malang diguyur hujan sedang sore itu. Menambah suasana syahdu, aku memang selalu menyukai kota ini.

Setelahnya ane segera mencari hotel yang kira-kira nggak terlalu mahal tapi masih dalam kategori hotel bintang 4-5 gitu.  Kalau dipikir-pikir udah cukup lama juga ya sejak aku staycation. Hunting sejenak di Traveloka, dapatlah hotel ini. Kalau nggak salah harganya 350ribuan.
Sore sampai malam ane habiskan tiduran di kasur hotel yang super empuk sambil nonton drama Korea di yutup. Hihi. Sial lah kalau sudah nonton 1 episode emang bikin ketagihan nonton ini. Malamnya karena perut udah mulai perih-perih kami pun putuskan cari makan dengan jalan kaki, Alhamdulillah Nemu warung makan ayam lalapan. Disana kami ketemu beberapa kucing-kucing liar yang terus mengharap ayam dari kami, akhirnya ane pun jalan balik ke hotel untuk ambil biskuit Excel yang emang selalu ane bawa kemanapun ane pergi. Siapa tau kan ketemu kucing liar yang kelaparan.

Malamnya tidur ane nggak terlalu nyenyak, gara2 nonton Drakor sampe hampir jam 1 pagi wkwk. Tapi untungnya ane tetep bisa tidur beberapa jam. Paginya setelah mandi, kami langsung cuss ke arah Trenggalek, via Kepanjen - Blitar - Tulungagung -Trenggalek. Perjalanan berlangsung sekitar 4 jam, jalannya banyak banget lubang-lubangnya.

Kami sempat makan nasi pecel 5ribuan di Kepanjen, nggak terlalu enak hihi, cuma tergoda murahnya aja. Setelah sempat tersesat sebelum sampai Kota Trenggalek (hihihi), kami akhirnya ketemu klien di Warung Puncak Trenggalek dan mulai pengukuran. Nggak terlalu capek karena kita keliling lebih banyak naik mobil dan hanya berjalan sejenak setelahnya.
Lokasi pengukuran izin tambang di trenggalek

Malamnya disuruh stay di Hotel Bukit Jaas Permai di Kota Trenggalek sama klien. Sorenya ane gambar peta hasil pengukurannya untuk bahan diskusi. Malamnya diskusi panjang lebar sama klien untuk menjelaskan proses perizinan sejak dihandel oleh pemerintah pusat di restoran Hotel Jaas.
Hotel bukit jaas permai trenggalek

Esok pagi sekitar jam 9 pagi cuss balik Surabaya. Sampai Surabaya sekitar jam 3 sore dan... Disambut bocil-bocil yang kelaparan hihihi.

Solo, 11 Februari 2021 : Birthday, Ajak Keponakan ke Benteng Vastenburg + Makan KFC.

Gavriel, keponakanku, udah besar ternyata ! Haha. Udah bisa jadi travelmateku. Lumayan kok jalan Ama dia, gak terlalu rewel, bisa fotoin aku juga! Ceritanya kapan2 akan aku update. Liat foto2 ini aja aku udah seneng. Jadi hari itu aku ajak dia jalan2 ke Benteng Vastenburg sama jajan di KFC.

4.15.2021

Surabaya, 16 April 2021 : Tips bikin nasi goreng sendiri murah & super simpel untuk anak kos

Nasi goreng murah & super simpel. Nasi goreng yang ane bikin ini berjenis nasi goreng telur hati ayam.

Oke setelah kemarin ane bikin tips bikin ayam goreng murah & super simpel, kali ini ane bagikan tips bikin nasi goreng.

1. Siapkan nasi putih untuk 2-3 kali porsi makan. Supaya hemat kan, sekali bikin nasi goreng bisa untuk seharian. Ane sarankan nasinya agak didinginkan dulu setelah diambil dari rice cooker. Karena kalau panas suka saling lengket kalau digoreng.
Siapkan juga bahan tambahan untuk nasi gorengnya, ini bebas sih, gak pakai juga gpp. Ane gunain 1 telur ayam, hati ayam goreng (dari ungkepanku aku goreng), dan karena suka pedes ane kasi 4 cabe rawit. 
Siapkan juga bumbu nasi goreng instannya. Ane pakai Sajiku karena merasa udah cocok. 1 bumbu sajiku ini seharga 1800san rupiah aja. Bisa untuk 2-4 porsi.
2. Panaskan minyak secukupnya. Tumis telur, hati ayam dan cabe rawit sampai Kira2 sudah hampir matang.
3. Setelah itu masukkan nasinya dan aduk rata.
4. Masukkan bumbu sajiku. Ini dikira2 aja sih secukupnya. Ane pakai Kira2 setengah porsi bumbu lebih dikit aja untuk porsi nasi ane diatas. Setelah itu diaduk rata. Nasi2 yang menggumpal ditekan2 pakai susuk.
5. Tambahkan kecap sedikit supaya warna coklat nasgornya lebih mantap. Ane saranin dikit aja kecapnya supaya gak merubah rasa nasgor jadi manis. Di foto ini ane hanya menuang kecapnya sedikit, gak seluruhnya yang di wadah hijau.
6. Aduk rata lagi Kira2 5 menit sampai Kira2 nasi gorengnya wangi. Jangan lupa dirasa, jika kurang berasa tambahi lagi bumbu sajikunya.

Jreng.. jreng.. jadi deh. Dijamin maknyuss rasanya. Bikinnya gak sampai 20 menit.
7. Pindahkan ke tempat lain untuk dibawa ke kamar. Siap makan. 
Yah itulah resep nasi goreng murah dan super simpel ala ane. Jadi hari ini ane gak keluarin uang sepeserpun buat makan hihi. Karena bahannya udah beli kemarin.

Ane belajar masak simpel2 untuk persiapan roadtrip ke NTB dan NTT habis lebaran nanti (InsyaAllah). Karena pasti di jalan sangat butuh bisa masak2 simpel, jadi gak keseringan makan makanan instan kayak mie.

Semoga membantu ya!


Surabaya, 16 April 2021 : Tips bikin ayam goreng sendiri murah & super simpel untuk anak kos

Ane akan bagikan tips membuat ayam goreng sendiri super simpel, cepat, ngirit dan bisa dipakai untuk beberapa kali makan.

1. Beli ayam mentah, hati ayam, ati/ampela di supermarket. Ane sendiri beli di Superindo. Kenapa di Superindo? Karena ane bisa beli ayam biarpun sedikit, terasa lebih bersih dan higienis. Kalau untuk anak kos/tinggal sendiri, kan kita cukup beli sedikit aja. Karena kalau kelamaan di kulkas juga nggak bagus. Lagian pasti ada hari2 tertentu kita bosan makan ayam sehingga pengen variasi makanan yang lain. Ini contoh pembelian ane.
ane beli sayap ayam 6 biji, cuma Rp 14.780

Selain ayam goreng, ane juga suka hati ayam goreng. Ane beli beberapa biji aja seharga Rp 6.950. 

ane juga beli ampela beberapa biji. Seharga Rp 3.510.

Total 3 item tersebut sekitar Rp 25.000 aja. Memang beli di pasar tradisional bakal lebih murah. Namun agak malu juga ya kalau kita bilang beli hati ayam 6ribu, beli ampela 3ribu. Yang ada yang jual agak ngedumel, "ngirit banget sih ini orang." Wkwk.

2. Cuci bersih ayam, hati, dan ampela yang sudah dibeli tadi di air mengalir.
3. Sesudahnya ayam yang udah dicuci tadi dikasih air Kira2 sampai di atas badan ayam dikit lah, kemudian ditaburi bumbu instan untuk ayam goreng. Ane sendiri baru nyoba sajiku, dan merasa cocok. Bumbunya ngeresap banget n rasanya 100 % fix mirip dengan ayam lalapan yang biasa dijual di pinggir jalan. Gurih mantap.
Di keterangan bungkus sajikunya sih, 1 bungkus itu untuk 1 kg ayam. Jadi kalau Kira2 ayam yang kita beli totalnya 0.5 kg, ya pakai setengah bumbu aja. 1 bungkus bumbu sajiku ini harganya Rp 1.800san aja.

4. Rebus ayam yang sudah direndam di air + diberi bumbu instan tadi diatas kompor sampai airnya asat/menghilang 80-90% lah.

5. Setelah airnya sudah asat 80-90% sudah bisa dimatikan kompornya. Kenampakannya kurang lebih seperti ini.
Pindahkan ke tempat yang lebih kecil untuk bisa ditaruh di kulkas.
Udah selesai, simpan di kulkas. Itu ayam ungkep yang setiap kali agan lapar bisa langsung digoreng. Super simpel kan. 

Tapi eh tapi, orang Indonesia kan gak bisa makan tanpa sambal ya. Biasanya ane buat sambal bawang. Ane beli cabe rawit 5000 n bawang putih 3000. Ini tips ane:

1. Siapkan cabe rawit n bawang. Ane biasanya bikin segini aja supaya sambelnya gak kelamaan di udara bebas.

2. Panaskan minyak di wajan, masukkan cabe + bawang beberapa detik aja. Jangan kelamaan, nanti layu n rasa segar bawangnya hilang. Fungsi direndam di minyak panas beberapa detik untuk menghilangkan bau menyengat dari bawang putih mentah.
3. Angkat cabe + bawang lagi di cobek, kasih garam + penyedap rasa secukupnya. Setelahnya di uleg aja sampe agak halus.
4. Selesai diuleg, siram minyak goreng panas tadi sedikit. Tujuan minyak goreng untuk membuat sambel awet. Dijamin di udara bebas (tanpa dikulkas) sampai 3 hari aja sambelnya gak bau.
5. Selesai. Tinggal goreng ayam/hati/ampela. Sendok nasi dari rice cooker, colek sambel. Wuihh dijamin rasanya 100% mirip dengan yang ada di warung lalapan pinggir jalan.

Sekarang kita bandingkan hematnya dibanding beli ayam lalapan pinggir jalan ya. Kasusku ini di warung Lamongan di Surabaya, Deket area kampus. Jadi ane asumsikan harganya udah cukup murah karena Deket area kampus.

1. Ane beli nasi + ayam paha + hati/ampela ayam (1 hati, 2 ampela, dalam bentuk sate) sama es teh habis 20ribu. Makan di tempat.

2. Ane beli ayam paha 1, sama hati/ampela ayam (1 hati, 2 ampela, dalam bentuk sate) dibungkus habis 17ribu.

Keduanya dalam sekali makan kan habis, yang dibawa pulang bisa maksimal 2x makan lah.

Sekarang bandingkan sama pengeluaran ane kalau masak sendiri diatas.
1. Ayam, hati, ampela mentah habis 25.000
2. Bumbu sajiku 2000
3. Cabe + bawang 8000 (bisa dipakai berkali2). Karena hanya ane pakai sebagian utk sambel.
Total 35.000

Bisa untuk 6x makan , bahkan lebih kalau hati/ampelanya dimakan terpisah dengan ayam goreng (gak dipakai bersamaan). 

See, jadi hemat banget kan? Jangan ragu masak ayam sendiri!