Life Only Once. Stop Thinking and Just Make It Work

10.18.2017

Kisah Perantauanku di Jakarta : Sasaran Kemarahan Emak

Pertengahan Maret 2015

Aku menaruh baju-bajuku di koper dengan kesal. Amarahku memuncak, ingin segera saja secepatnya merantau. Sudah lelah setiap hari menjadi sasaran kemarahan emak. Hmmmm begini ya nasib seorang pengangguran. Gini dikit salah, gitu dikit salah. Seakan-akan yang ane lakukan selalu salah di mata Emak. Ane memang orangnya sedikit males juga sih.

"Diseneni pisan wae wes meh ninggal omah (dimarahi sekali aja udah mau pergi dari rumah)," kata Emak ane dengan agak marah sewaktu melihat ane nata baju di koper, tapi terselip nada getir di dalamnya.

"Sopo toooo... Ini lo aku nata baju-bajuku nggo ning Jakarta (siapa siiiihhh...ini lo aku menata baju-bajuku buat ke Jakarta nanti)," kataku dengan agak kesal.

FYI ane emang biasa ngobrol sama emak dan bapak ane pakai Bahasa Jawa Ngoko. Bukan kasar atau apa, tapi emang udah biasa dari kecil, jadi susah dan aneh kalau harus pakai Bahasa Jawa Halus.

Ceritanya, pagi itu lagi-lagi ane kena marah dari Emak karena dari bangun tidur ane langsung nanyain Emak masak apa. Sejak wisuda di bulan Februari 2015, ane emang belum dapet kerjaan tetep gan. Saat itu yang ane lakukan cuma menjual barang-barang bekas di grup facebook "Jual beli barang bekas anak kos Yogyakarta". Barang yang ane jual kayak barang-barang bekas, syal tenun asal Atambua, barang-barang kerajinan, mebel, kucing, dan lain-lain. Entah kenapa kok grup ini rame banget dan ane bisa dapat penghasilan lumayan dari sini, setidaknya untuk bekal ke Jakarta nanti.

"Belum masak," jawab Emak ane singkat.

Setelahnya ane minum teh sambil duduk-duduk di depan, dan pas mau balik ke belakang ane denger samar-samar Emak ane bilang ke Bapak ane.

"Bangun tidur nggak ngapa-ngapain langsung nanya makan... bla..bla..bla..."

Padahal dari dulu ane emang biasa gitu gan, dan Emak ane sudah hafal banget dengan kebiasaan ane kalau bangun tidur pasti harus langsung makan. Entah kenapa kok dipermasalahkan.

Ane yang merasa agak panas diomongin gitu di belakang segera menimpali,
"Yowis to neg gak masak."

Ane agak lupa kronologinya setelah ini gimana yang jelas ane terlibat sedikit adu mulut sama Emak ane, sampai pada akhirnya dia bilang,
"Sejak temenan sama orang-orang dari *** kuwi emang kowe wani ya sama wongtuwo."

WHAAT? ane merasa agak kurang terima. Ini sama sekali nggak berhubungan. Kok bisanya kekesalan Emak ane dilimpahkan ke teman-teman ane yang jauhnya ribuan kilometer dari rumah ane saat itu. FYI ane emang saat itu banyak berteman dengan orang-orang dari Provinsi ***, dan mereka menurut ane asik banget. Gak ada sama sekali mengubah sifat ane.

Akhirnya karena kekesalan di hati sudah sangat memuncak ane diem aja. Dengan menahan laper ane akhirnya membawa barang dagangan ane (syal tenun) dan ane geber motor keluar. Ntah mau kemana, pokoknya males banget di rumah. Akhirnya ane berhenti di warung soto di pinggir jalan. Sambil menunggu pesanan, ane mulai merenungi kehidupan ane.

'Kenapa ya hidup ane sekarang terasa berat sejak wisuda?Kenapa mereka (orang tua ane) marah-marah sama ane terus dan mulai menyalahkan temen-temen ane dari *** sana. Apa karena ane pengangguran? Apa karena mereka kesal kerjaan ane sekarang hanya jualan barang bekas? Mereka malu?'

'Padahal ane bisa dibilang sangat jarang merepoti mereka secara finansial. Kuliahku dari semester pertama sampai akhir sudah dicover oleh Beasiswa Unggulan Kemendiknas CIMB Niaga, uang buat skripsi juga jarang banget minta (paling sekali dua kali doang, sisanya pakai tabungan sendiri atau ngutang temen). Beda sama kakak ane yang biaya kuliahnya tinggi banget, sampai Bapak ane harus utang-utang.'

'Katanya lulusan g**l**i itu gampang dapat kerjaan. Katanya perusahaan-perusahaan besar selalu kekurangan. Nyatanya apa?? Aku melamar di puluhan situs pekerjaan, tidak ada satupun yang memanggilku. Bahkan CV yang ku-upload di Jobstreet tidak ada yang membuka satupun.'

'F*ck lah!!' umpatku dalam hati.

Akhirnya soto datang. Dengan agak hati-hati ane makan dan menikmati gurihnya kuah yang mengalir di kerongkongan ane yang kering. Rasanya saat itu bisa sarapan di luar adalah sebuah kemewahan. Uang ane memang lagi mepet banget gan. Saat itu ane memegang sekitar 1,6 juta rupiah (uang hasil jualan barang bekas), dimana 600 ribunya akan ane gunain untuk bayar kos bulan pertama di Jakarta, sementara sisanya untuk biaya hidup selama satu bulan pertama di Jakarta.

Cukup? Ane nggak yakin. Tapi ya berpasrah saja. Semoga nanti bapak ane sudah bisa transfer di pertengahan bulan.

Selesai makan, akhirnya ane memacu motor ane ke rumah temen ane di daerah Kopasus. Disana ane curhat semua masalah ane. Temen ane cuma bisa bilang sabar aja menghadapi cobaan.

Jakarta, beberapa hari lagi aku datang.

1 comments: