Life Only Once. Stop Thinking and Just Make It Work

10.06.2013

[1] FILIPINA TRIP: Dari mendarat tengah malam, kaki gue diraba-raba sampai digandeng Nelson!

Beberapa hari sebelum ke Filipina, gue sempet diberi tahu dua temen gue buat waspada dan hati-hati pas di Filipina ntar karena disana banyak orang jahat (+bawa pistol) and kriminalitas tinggi. Jujur nasehat ini membuat gue sedikit keder karena ini pertama kalinya gue kesana dan gue sendirian. Tapi gue berusaha berpikir positif atas semua itu dan menekadkan langkah gue menuju negara jajahan Spanyol ini. Gue seorang backpacker dan gue harus berani!! Saat itu yang membuat keberanian gue meningkat drastis adalah “Gimana kalo ntar gue dapat kesempatan menjelajah Afrika, Amerika Tengah, Amerika Selatan dll dan gue harus melakukannya sendirian?? Masak yang masih di satu regional aja gue dah takut”. Tanpa berpikir panjang gue langsung bikin rencana perjalanan.

Diosdado Macapagal International Airport, setelah mendarat gan..
Sumber: dokumentasi pribadi

Seperti biasa, dihadang imigrasi dulu..
Sumber: dokumentasi pribadi

Tengah malam. Ya. Jam dua belas lebih dikit waktu Filipin (setara WITA), akhirnya mendaratlah gue di Filipina tepatnya di Diosdado Macapagal International Airport, Angeles City. Btw, berdasarkan browsing gue sebelum berangkat, bandara ini masih sejauh 85 km dari Manila sehingga saat itu pilihan gue ada 2 yaitu tidur di airport nunggu pagi, atau naik bus saat itu juga ke Kota Manila. Saat itu dengan dorongan temen baru gue di pesawat asal Malaysia, Rusli, gue pun memilih langsung naik bus pagi itu juga ke kota Manila. Harga tiket busnya 400 peso (80000-feb 2013), bus nya cukup nyaman, kursi lebar dan ber-AC.

Kenampakan bus Philtranco yang membawaku dari bandara ke Manila
Sumber: weekendhaven.com

Jujur gue bertanya-tanya dalam hati ntar gue bakal turun dimana? Apakah terminal tempat gue diturunkan ntar masih sepi n gelap? Gimana kalau gue ntar ditodong? Diculik? Diperkosa? Hahaha, semua pikiran itu sempat berkelebat di benak gue dan bikin gue merinding disko! Matilah gue!! Rusli pun mulai tanya-tanya ke supirnya dimana gue bisa diturunkan, dan supirnya nanya gue mau kemana, gue ngomong gue mau ke kota Vigan, yasudah gue turunin di pool bus yang mau ke Vigan neng. Singkatnya begitulah obrolan kami. 

Btw si Rusli ini terusan aja ngomong, “wah, seandainya saye nggak sudah janji sama temen saye buat nyelem di Batangas, saye bakal nemenin kamu selama di Filipin”. AJE GILEEEE...Bukannya gue gak mau travel bareng temen baru, tapi Rusli ini udeh bapak-bapaaakkk..Adooohh gimana ntar nasib gue??? Bwahahahaha.

Loncat cerita, kebaikan orang Filipina gue rasain pertama kali waktu berbincang dengan supir bus ini. Sewaktu dia ngomong gue bakal diturunin di pool bus yang mau ke Vigan, doi ngomong “Wah harusnye nih ya neng 450 peso, tapi it’s oke lah. Nevermind. For you which so cute and sweet” *Kalimat terakhir ditambahin sendiri #langsung_ngaca. Saat itu gue yang habis ditipu oleh supir taksi fu*k di Kuala Lumpur bersyukur berat, ‘wuuuuaahh..ternyata masih ada juga orang baik ga mata duitan.’ Mungkin dia kasihan ma gue kali ya, udah kecil kurus sendirian bwahahaha, senjata memelas yang mematikan. Senjata memelas ini bakal berguna lagi ntar saat gue ditipu drastis kedua kalinya di Manila. Itu ada bagiannya sendiri ntar.

Selama di bus, gue pun ngobrol basa-basi, tawa-tiwi sama Rusli ini. Seru juga nih bapak-bapak udah kemane-mane, sampai tiba-tiba dia NARUH TANGANNYA DI PAHA GUE!! Cetaaarrrrr!! Saat itu gue kayak disambar petir dan langsung ilfeel, pengen nendang, pengen nonjok ini bapak disamping gue. “WOY, LO PIKIR GUE SIAPEEE???” Gue dengan cepat pun menyingkirkan tangannya dan langsung diem mak clep. Tas pun gue pangku nutupin kaki gue dan gue menatap lurus ke depan nggak berani tidur. Semakin lama bus semakin sepi karena penumpang lain pada mulai dah tidur, mata gue yang mulai berat dan pedes pun gue tahan setengah mati karena gue takut Rusli bakal kurang ajar lagi. 

Kewaspadaan gue kembali terusik setelah Rusli tiba-tiba pengen minjam setengah jaket gue (maksudnya setengah jaket gue pakai, setengah dia – gue waktu itu make jaketnya di depan-- karena dia merasa kedinginan dan ga bawa jaket). Ke-ilfeel-lan gue semakin nambah dan gue menyerahkan jaket gue biar dia pakai aja –mending gue kedinginan daripada harus pakai berdua#jiaaahhh—tapi dienya nolak dan akhirnya gue pakai sendiri jaket anget gue. Wuuuaaaaahhh, kapan bus ini nyampe Manilaaa??????


03.30am

Dua jam yang penuh kewaspadaan dan penderitaan itu akhirnya berakhir juga saat Rusli akhirnya turun di pool bus yang mau ke Batangas. Wuaaahh, saat itu gue mendesah lega dan mulai mencoba tidur tapi ternyata rasa ngantuk sudah hilang dan gue pun berbincang banyak dengan supir. Gue emang duduk di kursi paling depan.

Neng, sebenarnya saya nggak lewat pool bus ke Vigan. Tapi nggak papa saya bakal turunin neng disana.” #wuaaahh Bapak, baik beneerr, udah ngasi diskon sekarang malah mau nganterin#mulai ngefans orang Filipina#kebaikan orang Filipina nomor 1

Sepanjang sisa perjalanan sampai pool bus Vigan, gue pun berbincang dengan pak supir, gue diberitahu namanya tapi lupaaa. Pokoknya namanya Indonesia banget deh, tapi beneran suer gue lupaaa. Oke kita sebut aja Andy #pikir lagi, sepertinya namanya memang Andy. Iya! Gue inget Andy! Deal! #superpenting. Andy yang baik hati ini nanya gue kesini ngapain (untung dia ga nembak langsung gue kerja) gue ngomong traveling, ngasi tau kota-kota yang wajib dikunjungi di Filipina, nanya apa kuliah gue, dll. Pokoknya kepo banget deh! Singkat cerita gue pun nyampe di pool bus dan mengucapkan selamat tinggal buat Andy. Hikz, Andy, have a good life always.

Saat itu masih pagi buta tapi sudah banyak orang yang sedang nunggu bus. Setelah gosok gigi dan makan pop mi lokal (rasanya persis pop mie Indonesia), gue pun bertanya di tiket booth kapan bus ke Vigan berangkat. Jam 5 pagi sama 5 sore neng, yaudah bang gue beli satu yang jam lima pagi, waduh ga bisa atuh neng belinya min 1 jam sebelum berangkat, owalah yasudah bang gue nunggu deh. Sambil nunggu itu gue iseng ngecek berapa duit peso yang gue bawa karena gue lupa. Setelah lirik kanan kiri memastikan nggak ada yang kepo saat gue buka harta karun gue, gue pun mengeluarkan dompet rahasia gue dan menghitung lembar-lembar peso.

2000, 2500, 3000...!!!

What the.....gue Cuma bawa 3000 peso! Kok bisa gue lupa sih, itu setara dengan 750.000rupiah aja buat 4 hari sementara tiket bus Vigan-Manila PP udah 300.000rupiah, belum termasuk gue nginap sehari di Vigan (gue belum prebook) dan biaya makan transportasi objek wisata. Pikiran gue, gue bawa 1.300.000 rupiah. Gue langsung lemas tak berdaya dan mulai menata ulang itinerary dengan pikiran yang berantakan. Pikiran gue berpacu antara ke Vigan duit terancam kurang atau gue habiskan waktu 4 hari ini di Manila. Pilihan gue jatuh ke nomor 2, itinerary yang sudah ke macem-macem kota gue sobek, masukin sampah dan tidak memikirkannya lagi#jiaaaahh..Hikz, someday lah Vigan...

Menunggu itu membosankan! Ungkapan itu sangat benar, saat itu gue bosen setengah mati. Di pool ini hampir nggak ada yang bisa dilakukan selain gosok gigi, makan pop mie sama beli tiket #jiaaahh, itumahgue! Gue pun nyoba tidur selonjoran di kursi panjang, satujam kemudian si abang tiket tiba-tiba bangunin gue dan ngomong, ‘neng, itu bus yang ke Vigan. Jadi beli nggak?’ Waduuuhh abang, pengeeenn, tapi duit gue kuraaanggg. Dengan mantap gue bilang, “I’ll take evening bus bang.” “Oke lah neng, tidur lagi aja.” Wuaaahh, kenapa abang ini baik sekali sampai bangunin gue buat beli tiket?? Baru kali ini gue lihat/ngalamin gini #air mata anak kucing mulai keluar. Gue coba mbayangin di negara-negara lain yang gue kunjungin, mana ada yang peduli??? #kebaikan orang Filipina nomor 2.

 
Pool bus yang takkan terlupakan...
Sumber: dokumentasi pribadi

Singkat cerita, saat si abang tiket mbangunin gue ini, ternyata ada abang didepan kursi gue ngepoin. Kekepoan dia itu dikarenakan kami berkomunikasi pakai bahasa inggris patah-patah, sehingga gue pastilah orang asing. Dia pun mulai memperkenalkan diri, namanya Nelson Carrera #oke ini nama Filipin dari Spanyol, sekarang gue yakin# Nelson cukup kepo dan kami berbincang banyak. Dia hangat dan supel. Gue pun mulai nyaman ngobrol-ngobrol sama temen baru gue ini. 

Setelah ngobrol banyak, baru gue tahu kalau dia sudah menikah dan sedang nunggu istrinya mendarat dari Hong Kong – pool bus ini emang deket bandara Ninoy  Aquino—JAM 1 SIANG. Badalah bang brudul brudul, ngapain dari pagi buta gini udah di pool bus coba???? Padahal gue tanya rumahnya di Manila. Ah gue pikir dia emang agak aneh, gitu aja, gue mencoba menghilangkan perasaan curiga.

Wuaaahh, akhirnya ketidaksabaran gue mulai dibalas saat matahari perlahan demi perlahan mulai naik dan menerangi cakrawala kota Manila. Nelson tanya gue mau kemana, gue jawab mau ke penginapan namanya Friendly Backpacker Guest House. Dia pun segera nanya ke pool taksi pakai bahasa Tagalog – sambil ngomong gue ini mining engineer, dia ngomong ke setiap orang yang dia jumpai kalau gue ini mining engineer  sampai gue malu, padahal gue ngomongnya kuliah gue itu geologi, contoh kerjanya ya di mining kalau nggak petroleum. Dia ngomong seakan gue udah engineer beneran. Padahal saat itu muka masih kusut, ngantuk, lecek, mana ada??? Hahaha— Btw taksi ini menawarkan 300 peso buat ke hostel itu, gue yang merasa keuangan agak krisis nolak dan Nelson dengan setia mencarikan gue alternatif transport lain.

Kami pun berjalan membelah kota Manila di tengah kesibukan kota yang mulai terasa. Gue baru tahu kalau ternyata orang-orang Filipin itu wajahnya persis orang Indonesia, jadilah nggak ada yang aneh dengan wajah gue a.k.a gue nggak jadi artis disini bwahahaha. Nelson ngajak gue untuk tanya harga penginapan di hotel ‘gue lupa namanya’ buat gue ntar bermalem (lagi-lagi dia ngomong ke resepsionis gue mining engineer), tapi hotel itu full dan ternyata semalem 1300 PESO (280.000)!! AJE GILEE, untung FULL!! Tidur doank nggak makan donk gue! Gue sempet nggak enak hati merepotkan Nelson seperti itu, tapi gue nggak ngelihat wajah kesel atau gimanee, jadi gue berpikir dia ikhlas. Baik banget abang ini.

Setelah berkata gue pengen nginep di hostel yang murah a.k.a permalem 300-400 peso di Friendly Backpacker Guest House, Nelson mencarikan alternatif transportasi buat gue yaitu kereta LRT. Lucunya, dijalan menuju stasiun, karena dia terus-terusan khawatir gue ketinggalan –dia jalannya cepet—dia nggandeng tangan gue. Saat itu gue berpikir positif dan nggak merasakan hawa kekurang ajaran jadi gue cuek aja meski awalnya kaget juga. Yang nggak cuek adalah orang-orang sekeliling gue, karena mereka pada mandangin, yaelah sumpeh gue malu. Bwahaha. Ternyata setelah ditanyakan penjaga LRT, hostel gue itu letaknya di Distrik Makati, naik LRT senilai 12 peso (3000rupiah). Di setiap stasiun LRT tas kita akan diperiksa secara mendetail oleh penjaga secara manual, tapi karena dia tahu gue orang asing tas gue ga terlalu diperiksa. Nelson menawarkan apakah gue mau ditemenin sampai nemu hostel itu, tapi gue menolak dengan halus dan mengucapkan terima kasih sedalam-dalamnya buat bantuan dia sebelum mengucapkan selamat tinggal. Huft, good bye Nelson #kebaikan orang Filipina nomor 3

Stasiun LRT EDSA, Manila. Secara umum mirip BST Bangkok hanya jalannya lebih lambat..
Sumber: tripadvisor.com
 
Singkat cerita, gue pun sampai di Stasiun Querreno (Distrik Makati) dan sambung naik cycle rickshaw ke hostel gue. Gue beruntung berat karena mendapatkan kamar mix dorm AC (gue nggak prebook jadi kemungkinan bisa nggak dapet kalau penuh) dengan harga permalem 395 peso (80.000) selama 3 hari kedepan. Gue mendapat bunk bed posisi kasur atas, setelah saling say hello singkat dengan bule cowok di kasur bawah, gue pun selimutan dan langsung tidur karena kelelahan fisik maupun mental yang luar biasa hari ini. See u this afternoon, Manila!

0 comments:

Poskan Komentar