Life Only Once. Stop Thinking and Just Make It Work

1.06.2015

Akhirnya (daftar) sidang juga PART 1 : Bandara Juanda


Bagi sebagian besar mahasiswa/i, skripsi mungkin menjadi salah satu penyebab kegalauan utama mereka di tahun terakhir kuliah. Well, mungkin nggak semuanya, mungkin mereka-mereka yang masuk kategori 'mahasiswa/i yang nggak rajin-rajin amat'. Ini termasuk ane gan. Ane itu termasuk orang yang terkesan 'dong-dongan' dalam mengerjakan skripsi. 'Dong-dongan' itu maksudnya, kalau niat ya ngerjain, kalau lagi nggak niat yaudah ditinggal aja. Ninggalnya itu bisa 1 minggu, 2 minggu, 3 minggu, hehehe. Sedangkan niatnya paling cuma 1 hari, 2 hari, maksimal 4 hari hahaha.

Perjuangan ane mengerjakan skirpsi dimulai pada November 2013 saat dosen pembimbing ane menawarkan topik skripsi di Jawa Timur, tepatnya di Pasuruan. Ane yang saat itu berada dalam kebimbangan, kegalauan, tak tau harus apa, seperti telur di ujung tanduk, segera saja meng-iya-kan tawaran dosen ane. Meski masih nggak tau gimana nanti caranya cari data di Jawa Timur, gimana nanti uang buat kesana, pokoknya ane udah tentram kalau udah ada topik gan.

Ketentraman itu tentulah berlanjut dengan kesantaian wkwk. Bisa ane ingat, ane baru ke Pasuruan pertama kali itu pertengahan bulan Maret 2014. Jeda waktu yang cukup lama setelah mendapatkan topik di bulan November 2013 hehehe. Bisa ane ingat, naik Sritanjung dari Solo ke Pasuruan, ane bawa juga motor yang diangkut sama kereta. Sampai Pasuruan hujan deras sehingga belum bisa cari penginapan (masih buta juga gan, ga tau sama sekali mau nginap dimana, berapa hari, dan lain-lain). Akhirnya hujan lumayan mereda jadi gerimis, eh warung bensin eceran yang di dekat stasiun tutup juga gan! Kan kalau ngirim motor lewat ekspedisi itu bensinnya dikosongin gan. Jadi akhirnya ane harus nuntun motor ke kota yang baru aja ane kenal buat nyari bensin eceran, kehujanan lagi, jas hujannya yang egois lagi jadi tas ane yang besar basah semua. Huaa, baru mulai aja udah bikin frustasi gan.

Ane udah nuntun motor sekitar 200 meter tetep juga ga nemu bensin eceran gan. Akhirnya karena capek harus nuntun terus, ane letakin motor di depan warung yang cukup rame n ane jalan kaki cari bensin eceran. Akhirnya nemu gan, 100 meteran dari situ. Dan penjual bensinnya awalnya ga percaya sama ane gan, karena ane minta ijin bawa botolnya untuk dibawa ke motor ane yang diparkir. Akhirnya supaya dia percaya ane kasi 50rb gan, ane janji akan kembalikan botolnya n minta kembaliannya nanti.

Apakah karena sudah dapat bensin terus penderitaan ane berakhir gan? Of course not haha. Ane harus berjuang cari penginapan. Ane mulai muter-muter, cari hotel kelas melati untuk ane berteduh malam ini. Ampunn gan, susahnyaa...Ane sampai berencana mau tidur di mushola pom bensin karena sudah kebingungan tingkat dewa. Akhirnya karena frustasi dan kelaparan, ane berhenti makan dulu gan. Selesai makan ane segera searching di internet, nyari-nyari penginapan murah di Kota Pasuruan. Dan akhirnya NEMU gan!! Seneng banget, cuma 40rb semalem. Akhirnya ane telfon tu hotel n minta ancer-ancer buat kesana. ane pun segera bergegas karena langit sudah menggelap gan, hujan juga masih mengguyur tapi udah nggak terlalu deras.

Ane sudah muter-muter berapa kali tetep aja nggak nemu penginapan murah itu gan. Langit semakin menggelap dan ane semakin putus asa aja gan. Akhirnya ane telfon itu hotel lagi, memastikan apakah lokasinya di Kota Pasuruan. Owalahhhh, ternyata mereka tu lokasinya di PANDAAN gan!! Itu di jalan menuju ke Malang. Owalaahhh, pantesan aja nggak nemu-nemu dari tadi. Ane semakin frustasi aja gan.

Keputus-asaan yang memuncak itu sempat membuat gue berhenti cukup lama di perempatan yang mungkin udah 4 atau 5 kali gue lewatin. Ane bingung. Mau terus, belok kanan, belok kiri atau balik. Ane melihat ada bapak becak yang sedang bersantai, akhirnya ane bertanya ke dia. 

"Pak, disini tu ada penginapan nggak ya?" tanya ane.

"Wah disini penginapan cuma ada 4 dek, itu aja mahal semua. Ada satu hotel ekonomi di sana (sambil menunjuk jalan)." Dalam hati ane ngomong, 'wah muka ane ini emang ekonomi banget hahaha'

"Namanya hotel apa pak? ancer-ancernya gimana?"

"Hotel Nasional. Bla-bla-bla....."

Akhirnya ane segera menuju ke Hotel Nasional yang dimaksud bapak itu. Dan....akhirnya hotel itu memang ada gan. Ane bersyukur banget. Segera saja ane merapikan rambut yang berantakan (karena dari tadi pakai helm, kehujanan), jaket yang udah basah ane lipat, supaya nggak kelihatan 'ekonomi-ekonomi' banget gan pas di resepsionis entar haha.

Akhirnya ane dapat kamar gan, nggak murah-murah amat si gan, 120 rb semalem (2014). Saat itu ane nggak mikir, mau berapa hari di Pasuruan, apa duitnya cukup, yang penting malam itu ane dapat penginapan dulu gan. Badan udah meriang rasanya kehujanan dari tadi. N setelah mandi akhirnya ane terlelap gan.. Ini foto kenampakan kamar Hotel Nasional gan..

kasurnya ada 2 gan...mubazir satunya.. alhasil buat menempatkan barang-barang aja.

ada tivinya gan..lumayan buat pelipur lara hehehe.

kamar mandi dalem gan..

***
Keesokan harinya....
Keesokan harinya, bangun pagi dengan segar, ane langsung mencari lokasi penelitian ane gan. Lokasinya itu di Kecamatan Grati, sekitar 30 menit dari Kota Pasuruan. Dan syukurlah, ane gak terlalu kesusahan gan menemukan lokasi penelitian ane. Oya FYI penelitian ane itu tepatnya berlokasi di Danau Grati gan. Danau Grati itu dulunya gunung api gan, jadi ane mau neliti endapan letusannya di sepanjang tepi danau gitu gan. Persamaannya gini gan, kan Gunung Merapi meletus ngeluarin material yang akhirnya jadi lahar kan gan. Nah ane neliti lahar itu.

ini dia gan pemandangan Danau Grati, tinggian di kejauhan itu Kaldera Tengger gan (tempatnya Gunung Bromo)

ini dia gan endapan yang mau ane teliti

Ane segera bergerak cepat gan, ane segera melakukan pengukuran stratigrafi ke singkapan ini. Setelah itu ane melakukan sampling. Panasnya minta ampun gan....Sorenya ane sudah menyelesaikan pengukuran stratigrafi dan bersiap untuk pulang gan.

Pulang? Pulang kemana? Haha. Ane cuma nginap 1 hari gan di Hotel Nasional. Artinya, ane udah ga punya tujuan lagi. Sebenarnya waktu itu uang masih ada gan, tapi karena sudah menghabiskan terlalu banyak uang, ane memutuskan akan ke Surabaya. Di Surabaya, ane rencana mau nitip motor di Stasiun Gubeng dan melanjutkan perjalanan dengan kereta malam ke Solo. Jadilah ane melakukan perjalanan Pasuruan - Surabaya malem-malem gan. Sumprit serem gan, apalagi temen di sepanjang perjalanan itu truk, bus, mobil gan. Ane cuma bisa pasrah dan melanjutkan perjalanan dengan optimis.

Perjalanan ke Surabaya membutuhkan waktu 3 jam gan, akhirnya nyampe jam 9 malem dan udah ga ada kereta malem gan. Ane bingung harus kemana, akhirnya ane ingat bisa nginap di Bandara Juanda gratis. Akhirnya ane mengarahkan motor ke Bandara Juanda, nitipin motor (gratis) n tidur di ruang tunggu gan. Emang jiwa backpacker masih melekat kuat di gue sehingga selalu cari apa-apa yang gratis. Hahaha.

***
Keesokan paginya ane telepon temen ane gan, minta tolong untuk booking tiket kereta pagi ini ke Solo. Katanya kursi untuk ke Solo masih ada, tapi gak bisa booking online gan karena udah terlalu mepet. Jadi harus beli tiket langsung di stasiun. Ane pun segera bergegas keluar dari Bandara Juanda untuk menuju Stasiun Gubeng. Ane yang baru pertama kali mengenal jalanan Surabaya kaget gan, sumpah cabangnya banyak banget, ruwet banget. Tapi dengan bertanya-tanya kepada beberapa orang, akhirnya ane sampai Stasiun Gubeng Lama dengan selamat gan. Ane segera menitipkan motor, kemudian mengantri untuk membeli tiket n pulang ke Solo dengan selamat gan...

*kebodohan yang ane baru sadari: kenapa malam itu nggak langsung menuju Terminal Purabaya aja, nitip motor disana, n langsung pulang ke Solo setelah itu dengan Bus EKA. Hahaha.

Di petualangan pertama ini, saya hanya 1 hari di Pasuruan karena kehabisan cash (doewit) dan semangat. Saya kembali lagi ke Pasuruan seminggu setelahnya (pertengahan maret) dan bulan Juli 2014 (ya, saya menitipkan motor di Stasiun Pasuruan selama 3 bulan, sampe motor saya mau dilaporin polisi sama yang jaga parkir, dikira motor curian hahaha).


0 comments:

Poskan Komentar